Bendera Jerman di Ranah Minang

By | August 31, 2014

Dalam kunjungan ke Sumatera Bara Juni lalu, saya terheran-heran dengan berkibarnya bendera Jerman di jalan-jalan di Kota Padang Panjang, Bukittinggi, maupun di sekitar Istana Pagaruyung di kabupaten Tanah Datar. Memang tidak di semua daerah susunannya mirip dengan bendera Jerman, Hitam – Merah – Kuning. Di beberapa tempat susunanya berubah-ubah. Ada yg dimulai dari merah, hitam, dan ada yang dimulai dari kuning.

Marawa Minang

Marawa Minang

Lalu, isenglah saya bertanya kepada guide tour kami Mas Dwi, humas Diniyyah Puteri Padang Panjang. Mas Dwi pun ternyata kurang begitu paham sehingga beliau berinisiatif menanyakan hal tersebut kepada petugas di Istana Pagaruyung. Setelah mendapatkan cukup informasi, Mas Dwi pun langsung menjelaskan kepada saya makna bendera yang sangat mirip dengan bedera Jerman ataupun Belgia tersebut.

Bendera tersebut dinamakan Marawa, bendera kebesaran orang Minang yang melambangkan 3 wilayah adat asal orang – orang Minang yang dikenal dengan nama Luhak Nan Tigo. Adapun warna kuning, melambangkan Luhak Tanahdatar ( aianyo janiah, ikannyo jinak dan buminya dingin). Warna merah melambangkan Luhak Agam (airnyo karuah, ikannya lia dan buminya hangat) sedangkan warna hitam melambangkan Luhak Limopuluah Koto ( aianyo manih, ikannyo banyak dan buminyo tawar).

Lalu, kenapa susunan ketiga warna tersebut kadang berubah – ubah?

Dari situs palantaminang.wordpress.com, diketahui makna warna Merawa adalah sebagai berikut :

  • Tiang : Melambangkan mambasuik dari bumi,
  • Hitam : Melambangkan tahan tapo serta mempunyai akal dan budi dengan kebesaran Luhak Limopuluah. Kalau acara di wilayah adat Luhak Limopuluah, maka marawanya berwarna
  • hitam sebelah luar. Catatan : warna daerah Limopuluah Koto adalah biru.
  • Merah : Melambangkan keberanian punya raso jo pareso dengan kebesaran Luhak Agam. Jika acara di wilayah Luhak Agam maka marawa berwarna merah sebelah luar. Catatan : warna daerah Agam adalah merah ( sirah ).
  • Kuning : Melambangkan keagungan, punya undang-undang dan hukum dengan kebesaran Luhak Tanahdata. Jika acara di wilayah Luhak Tanahdata, maka marawanya berwarna kuning sebelah luar. Catatan : warna daerah Tanahdata
  • adalah kuning.

Selain itu, ada pula yang mengatakan, bahwa ketiga warna itu mencerminkan tiga komponen kerajaan Pagaruyung yang di sebut β€œTungku Tigo Sajarangan, Tali Tigo Sapilinβ€œ, terdiri dari Niniak Mamak (Pemuka Adat), Alim Ulama (Pemuka Agama), Cadiak Pandai (Orang-orang cerdas berpengetahuan).

Soal Jerman atau orang Minang yang lebih dahulu menggunakannya, perlu kajian lebih mendalam tentang timeline sejarahnya.

 

Sumber gambar : zurrahmah.wordpress.com

13 thoughts on “Bendera Jerman di Ranah Minang

  1. ronal

    kalo kayak gitu hitungannya masuk bendera atau umbul2 ya bang?
    bener juga yah kalo yg ngak tau pasti mikir kayak bendera jerman dr segi warnanya πŸ˜€

    Reply
  2. Zizy Damanik

    Apapun itu, sungguh salut dengan leluhur, bahwa sejak dulu pun mereka sudah menentukan pilihan berdasarkan makna yang terkandung ya.

    Reply
  3. Zippy

    Iya ya, warnanya mirip banget dengan bendera Jerman.
    Tapi gak apalagi, berhubung Jerman salah satu negara favorit saya jadi gak masalah, haha…
    Ternyata maknanya dalam juga ya, sampai2 tiangnya pun mengandung makna πŸ™‚

    Reply
    1. bangsaid Post author

      Hahah.. dulu tak pikir juga gitu pas dateng ke Pagaruyung. Dikira ini apa karena panitianya suka sama Jerman. Ternyata udah lama banget pake tiga warna ini

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *