Protes dan Keluhan atas Perubahan Tarif Internet Bolt 4G

By | February 4, 2015

Dalam kunjungan ke Kuala Lumpur akhir tahun 2014 kemarin, saya menyaksikan dan sempat mencoba jaringan 4G/LTE dari sebuah operator seluler di negara tersebut. Ya, di negara tersebut jaringan 4G/LTE sudah mulai bisa dinikmati sejak tahun 2012. Indonesia memang tertinggal karena operator mobilenya baru mulai uji coba di tahun 2014.

Menyongsong era internet cepat berteknologi LTE (long term evolution), Bolt sebagai anak perusahaan provider internet kabel, Firstmedia, melakukan launching jaringan 4G untuk wilayah jadebotabek dan Banten sejak Desember 2013. Dan saya pun ikut mencoba dengan segera membeli modem Bolt yang hanya dijual di gerai tertentu.

Sebulan – dua bulan – 3 bulan, dengan sinyal 2-3 bar yang diterima modem di rumah, saya bisa menikmati internet cepat ala Bolt. Download lagu hanya hitungan detik. Untuk aplikasi, video, bahkan film selesai diunduh dalam waktu 15-30 menit saja. Lebih cepat dibandingkan dengan jaringan HSPA+ sekalipun dari operator seluler yang pernah ada. Paket internetnya pun cukup murah (saat itu). Hanya dengan biaya per bulan Rp 45.000,00 saya sudah mendapatkan kuota 4GB.

Sayangnya, penyakit internet Indonesia juga sampai di Bolt. Beberapa bulan setelahnya, sinyal yang mampu ditangkap modem saya hanya 1 bar saja. Saya pun komplain beberapa kali. Lucunya di komplain terakhir saya customer carenya bilang kalau rumah saya termasuk daerah pengembangan jaringan Bolt jadi belum masuk ke dalam area yang bisa menangkap sinyal Bolt. Jadi selama ini saya pakai jaringan apa?

Gambaran Kekecewaan Pelanggan Bolt (Termasuk Saya :-D)

Gambaran Kekecewaan Pelanggan Bolt (Termasuk Saya :-D)

Tak sampai disitu Bolt pun mengubah tarif internetnya. Kelihatannya jadi lebih murah, tapi kenyataannya menjadi mahal. Paket 25ribu yang tadinya mendapat 2GB berubah menjadi 1GB meski diembel-embeli bonus tambahan 2GB yang bisa dipakai untuk seminggu. Ini akhirnya menguatkan tekad saya untuk meng-unlock modem Bolt yang saya miliki. Saya akhirnya beralih menggunakan provider Tri yang jauh lebih murah harga paket internetnya.

Per 10 Februari nanti, Bolt kembali akan melakukan perubahan tarif. Bonus yang tadinya bisa dipakai sepanjang hari hanya berlaku di malam hari. Lagi – lagi pelanggan Bolt teriak dan protes di social media karena hal ini bertentangan dengan promosi Bolt sebelumnya yang katanya ‘Anti Internet Kalong’ sebagai slogan untuk menyindir provider seluler yang banyak memberikan kuota melimpah tapi hanya bisa digunakan di malam hari.

Protes terhadap Bolt di Social Media

Protes terhadap Bolt di Social Media

Akhirnya banyak teman – teman saya yang memutuskan untuk mengikuti jejak saya meng-unlock modemnya agar dapat digunakan dengan jaringan internet lainnya. Semoga ini jadi bahan Bolt untuk berbenah. Jangan hanya mengejar target jumlah pelanggan tapi perlahan – lahan menurunkan service-nya.

17 thoughts on “Protes dan Keluhan atas Perubahan Tarif Internet Bolt 4G

  1. Avanoustic

    sedih memang lihat Indonesia masih seperti ini padahal sudah tahun 2015. saya juga dari jakarta mas dan merasakan 4g itu seperti hanya iming-iming saja, tidak sesuai dengan tarif yg dipatok. tidak kebayang bagaimana yah jika tinggal di desa yg jauh dari bts-bts opsel. ngk heran jika kita selalu tertinggal. semoga ke depan bs jauh lebih baik lagi. terima kasih mas sharingnya sangat informatif 🙂

    Reply
  2. Hery

    kalau di Indonesia itu enak kita ikutin harga promo aja, setelah promonya berakhir kita tinggalin, cari deh provider lain yang lagi promo hehe

    Reply
    1. bangsaid Post author

      °˚˚°º≍<3нëнëнë<3≍º°˚˚°º 😛 :D‎‎‎ ◦°◦◦°◦°◦◦°°˚˚
      Pengalaman ya mas

      Reply
  3. Zippy

    Kalo dibanding Telkomsel masih mahalan mana mas? hihihi 😀
    DI Jayapura sini masih belum ada bolt.
    Koneksi paling bagus untuk ukuran hape ya Tsel, kemudian XL.
    Indosat aja masih belum bisa 3G disini (setahuku ya)

    Reply
  4. Royalhighness

    Pelanggan dirugiin terus. Paket donting sama sekali ga guna, udah bela2in setel alarm jam 3, di speedtest downloadnya sampe belasan MB, giliran dipake download film ternyata cuma belasan KB, kan gila. Boros pula, udah download film lambat bgt gitu eh di modem kepakenya 1MB/5detik, kacau bgt deh emg. Malah kadang udh waktunya donting eh quota utama ttp kepotong. Mau ngoceh sampe kiamat ke provider dibalesnya gitu2 aja gaada efek yg nyata. Laknat bgt emg semoga cepet ilang customernya kalo gini terus. Ohiya mas kalo misalnya, pake GSM yg bagus kartu apa ya? Buat daerah jabodetabek aja deh. Saya udh unlock modem trs pake GSM yg “merah” malah sering gabisa connect & kalo connect juga ga tahan lama, aneh bgt. Harus direstart ulang dulu modemnya baru bisa connect lagi, begitu aja terus, kira2 itu kenapa ya mas? Makasih sblmnya

    Reply
    1. bangsaid Post author

      Kalo jaringan mobile ga bisa dibilang bagus mana. Cek saja jaringan di tempatnya. Beda-beda. Di rumah saya si angka 3 malah lebih joss dibanding si merah & si kuning

      Reply
  5. Royalhighness

    Pelanggan dirugiin terus. Paket donting sama sekali ga guna, udah bela2in setel alarm jam 3, di speedtest downloadnya sampe belasan MB, giliran dipake download film ternyata cuma belasan KB, kan gila. Boros pula, udah download film lambat bgt gitu eh di modem kepakenya 1MB/5detik, kacau bgt deh emg. Malah kadang udh waktunya donting eh quota utama ttp kepotong. Mau ngoceh sampe kiamat ke provider dibalesnya gitu2 aja gaada efek yg nyata. Laknat bgt emg semoga cepet ilang customernya kalo gini terus. Ohiya mas kalo misalnya, pake GSM yg bagus kartu apa ya? Buat daerah jabodetabek aja deh. Saya udh unlock modem trs pake GSM yg “merah” malah sering gabisa connect & kalo connect juga ga tahan lama, aneh bgt. Harus direstart ulang dulu modemnya baru bisa connect lagi padahal sinyal penuh, begitu aja terus, kira2 itu kenapa ya mas? Makasih sblmnya

    Reply
  6. M. Ropik

    Blom pernah pake provider yg satu ini mas, soalnya blom yakin sama kualitasnya & temen2 yg pake juga banyak yg ngeluh sinyalnya susah 🙂 jadi mendingan tetep sama operator lama deh yg udah ketauan luas jaringannya

    Reply
  7. Chen

    kenapa website itu gbs dibuka.. kemaren” maen itu game juga lancar” aja knp skrg jd gbs ya.. ini uda mahal kualitas turun apa”an coba ini bolt mau untung sndr lu?

    Reply
  8. Martis

    Parah bgt skrg.. Setiap pakai bolt di kantor, ga lebih dari 1 mbps, bahkan pernah 0.02.. Hadeehh.. Iklannya ganti dong, jdi 1G kli yah instead of 4G

    Reply
  9. Pingback: Perbandingan Tarif Internet 4G LTE Semua Operator | Bangsaid

Leave a Reply

Your email address will not be published.