Nuansa Puasa yang Berbeda

By | July 21, 2012

Tak terasa, Ramadhan pun datang. Tapi sebenarnya sudah jauh โ€“ jauh hari sadar dengan bulan yang penuh hikmah ini. Tak ada persiapan khusus hanya Ramadhan kali iniย  tentu saya jalani berbeda dengan tahun โ€“ tahun sebelumnya. Persamaannya sampai sekarang sudah kurang lebih 12 tahun sudah berpuasa perdana di tanah rantau ๐Ÿ™‚ Bedanya, puasa pertama kali ini saya tidak lagi sendiri, hehehe.

Suasananya memang beda. Saya yang sudah membiasakan bangun malam sejak menikah (Maksudnya bangun lebih awal dari waktu masih sendiri yang suka kesiangan), hari pertama puasa bisa bangun lebih awal lagi dari biasanya. Mungkin bawaan tanggung jawab sebagai suami kali ya ๐Ÿ˜€ Yang pasti saya harus membangunkan isteri saya agar dia bisa menyiapkan makan sahur tanpa terburu โ€“ buru. Alhamdulillah sahur perdana pun sukses dengan masakan buatan isteri (Yang jomblo jangan ngiri).

Saya dan isteri memang memutuskan untuk berpuasa hari Sabtu, tidak hari Jumโ€™at seperti kebanyakan teman di kantor, ayah dan ibu mertua, serta kakek. Ah, tak perlu didebatkan lah soal ini (Padahal di kantor rame banget). Saya punya pemahaman sendiri dan dilandaskan dengan ilmu, tidak sekedar ikut โ€“ ikutan. Toh, berlebaran maupun berpuasa berbeda hari tidak hanya terjadi tahun ini. Meskipun demikian, tetap saja saya merindukan suasana seperti masa kecil saya dahulu, dimana pelaksanaan ibadah puasa dan idul fitri bisa berjalan bersama โ€“ sama.

Nah, hari ini jadwalnya sih ngampus (Bimbingan skripsi yang tak kunjung usai). Tapi berhubung ingin merasakan buka puasa perdana bersama Isteri, saya memutuskan untuk menemani isteri masak makanan untuk buka saja. Gimana ya rasanya? Hehehe

Yang jomblo jangan ngiri. Doa saya di Ramadhan tahun ini semoga yang jomblo segera ketemu jodohnya :-D. Tapi yang utama adalah semoga saya disampaikan sampai penghujung Ramadhan, bisa mudik ke Bangka bersama isteri tercinta. Ohya, mohon doa temanย โ€“ teman juga agar kami segera dapet momongan ya ๐Ÿ˜€

Selamat Berpuasa, mohon maaf atas segala khilaf

Clip to Evernote

4 thoughts on “Nuansa Puasa yang Berbeda

  1. papap arfa

    hahai saya gak ngiri loh mas udah 2 ramadhan saya ga sendirian..cuma bedanya taun kemarin istri lagi hami dan masih berdua..sekarang kami sudah bertiga karena sudah ada anak hehe
    met shaum mas.. moga tamat sampai akhir ๐Ÿ˜€

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge